Ambe baru je dapat sms dari seorang kawan. Bunyinya begini:

Ustaz Harun Din, korang kenalkan? Dalam ceramah dia, ada membaca sebuah artikel yang menceritakan bahawa dunia ni dah nak kiamat. Planet Marikh (planet ke-4 dan paling dekat dengan bumi) telah mengalami pusingan yang terbalik pada bulan September lepas. Maknanya, planet yang dekat dengannya juga (bumi) akan bertukar arah pergerakan dia juga. Maka pada saat itu akan terjadi kejadian matahari tenggelam sebelah timur (tanda-tanda besar kiamat). Ingat, matahari terbit sebelah barat, pintu taubat dah ditutup. Tiada harapan lagi!! Maklumat ni juga telah dihentikan penyebarannya oleh NASA kerana akan menguntungkan pihak Islam. Tolong sebarkan untuk kemaslahatan kita bersama. Wassalam

Dan di bawah ini ambe copy paste kan artikel jawapan kepada isu tersebut:

Oleh:
Ahmad Saifuddin Amran
Tahun 2, Fakulti Perubatan
Jordan University of Science and Technology

Salam. Mesti baca!! And sorry for the interruption. Ustaz Harun Din, korang kenalkan? Dalam ceramah dia, ada membaca sebuah artikel yang menceritakan bahawa dunia ni dah nak kiamat. Planet Marikh (planet ke-4 dan paling dekat dengan bumi) telah mengalami pusingan yang terbalik pada bulan September lepas. Maknanya, planet yang dekat dengannya juga (bumi) akan bertukar arah pergerakan dia juga. Maka pada saat itu akan terjadi kejadian matahari tenggelam sebelah timur (tanda-tanda besar kiamat). Ingat, matahari terbit sebelah barat, pintu taubat dah ditutup. Tiada harapan lagi!! Maklumat ni juga telah dihentikan penyebarannya oleh NASA kerana akan menguntungkan pihak Islam. Tolong sebarkan untuk kemaslahatan kita bersama. Wassalam

Khabar angin tentang dunia hampir kiamat kian bertahun lamanya berlegar-legar di dunia maya. Atas nama menyedarkan orang ramai, ramai antara kita tidak sedar yang sebenarnya kita telah menyebarkan perkhabaran palsu yang sangat dilarang oleh Rasulullah SAW. Bahkan tanpa kita sedari, hal ini boleh mendatangkan keaiban yang besar terhadap umat Islam kerana terang-terangan meninggalkan amalan yang dianjurkan Al-Qur’an iaitu “memastikan kebenaran berita”.

Biarpun yang mengatakannya adalah seorang alim ulama, namun tidak semestinya setiap patah kata yang keluar dari mulut beliau adalah tepat dan boleh diterima. Lebih-lebih lagi jika perkara yang disampaikan itu bukan dari bidang yang dikuasai. Menjadi kewajipan juga menegur kesilapan walaupun di kalangan ulama kerana manusia tidak lari dari melakukan kesilapan. Bukan saja pemerintah yang perlu ditegur, kadangkala ulama juga.

Alhamdulillah, penghargaan kepada imakubex, salah seorang forumer di portal iluvislam.com yang telah berjaya memperbetulkan kesilapan ini. InshaAllah dalam artikel kali ini, saya akan cuba menghuraikan semudah yang mungkin secara saintifik fenomena yang berlaku. (Saya pohon rakan-rakan aliran fizik untuk perbetulkan kesalahan jika ada)

Retgrograde Motion

Fenomena retrograde motion (peredaran songsang) adalah fenomena semulajadi yang berlaku pada beberapa planet dalam sistem solar kita. Begitu juga yang berlaku pada planet Marikh. Marikh menyongsang setiap 25.6 bulan selama 72 hari. Kebiasaannya, kita akan melihat di langit pada waktu malam bahawa semua planet akan beredar dari Timur ke Barat. Fenomena normal ini dinamakan direct motion atau prograde motion (peredaran biasa). Namun yang demikian, kadangkala juga pergerakan planet dilihat dalam bertentangan arah iaitu dari Barat ke Timur untuk satu waktu yang seketika. Fenomena inilah yang dinamakan retrograde motion seperti yang ditunjukkan dalam video berikut:

Video di atas menunjukkan peredaran Marikh yang dilihat dari Bumi yang mengalami retrograde motion pada tahun 1994-1995. Planet lain yang mengalami fenomena yang sama ialah:

  • Musytari (Jupiter) selama 121 hari setiap 13.1 bulan
  • Zuhal (Saturn) selama 138 hari setiap 12.4 bulan
  • Uranus selama 151 hari setiap 12.15 bulan
  • Neptun selama 158 hari setiap 12.07 bulan

Sistem Ptolemy

Model sistem solar yang dibina Ptolemy (87 – 150 AD) adalah perbaikan berdasarkan model alam semesta Aristotle (384 – 322 BC). Model ini mengandungi beberapa siri bulatan sepusat (concentric sphere) dalam keadaan Bumi menjadi pusat (geocentric). Dalam model ini, Matahari, Bulan dan bintang-bintang beredar mengelilingi Bumi.

Ptolemy menjelaskan, dalam model ini planet-planet beredar secara epikitaran (epicycles) iaitu planet beredar dalam satu bulatan orbit yang kecil dan dalam masa yang sama juga mengelilingi Bumi. Hal ini dapat dijelaskan dalam video yang berikut:

Animasi di atas menunjukkan bagaimana Model Geosentrik Ptolemy menghasilkan peredaran planet secara retrograde motion untuk planet mempunyai orbit di luar orbit Bumi.


Animasi di atas menunjukkan bagaimana Model Geosentrik Ptolemy menghasilkan peredaran planet secara retrograde motion untuk planet yang mempunyai orbit di dalam orbit Bumi.

Sistem Copernican

Model Copernican menggantikan Model Ptolemy dalam aspek Matahari menjadi pusat dalam sistem solar (heliocentric). Model beliau masih lagi menggunakan orbit yang bulat (justeru memerlukan penambahbaikan kerana orbit planet sebenarnya berbentuk elips). Walau bagaimanapun, jika hendak dibandingkan dengan Model Ptolemy, Model Copernican adalah jauh lebih tepat tanpa memerlukan kepada epikitaran atau penjelasan lain yang rumit.

Sistem ini menjelaskan bahawa retrograde motion yang berlaku adalah disebabkan planet yang berada lebih jauh dari Matahari beredar dengan lebih perlahan berbanding planet yang lebih dekat. Apabila Bumi memintas planet yang lebih perlahan peredarannya ini, ketika itu berlaku fenomena retrograde motion seperti yang ditunjukkan dalam video:

Animasi di atas menunjukkan bagaimana Model Heliosentrik Copernican menghasilkan peredaran planet secara retrograde motion bagi planet yang mempunyai orbit di luar orbit Bumi.

<object width=”425″ height=”355″><param name=”movie” value=”http://www.youtube.com/v/8c_xWokvZz4″></param><param name=”wmode” value=”transparent”></param><embed src=”http://www.youtube.com/v/8c_xWokvZz4&#8243; type=”application/x-shockwave-flash” wmode=”transparent” width=”425″ height=”355″></embed></object>

Animasi di atas menunjukkan bagaimana Model Heliosentrik Copernican menghasilkan peredaran planet secara retrograde motion bagi planet yang mempunyai orbit di dalam orbit Bumi.

Retrograde motion dapat dihurai dan dianggarkan dengan lebih tepat lagi sekiranya model ini digabungkan dengan penambahbaikan (refinement) oleh Kepler (iaitu orbit yang berbentuk elips dan Matahari menjadi pusat, juga hubungan antara jarak dari matahari dan kelajuan orbit).

Analogi Mudah

Sekiranya penjelasan di atas sukar difahami, saya berikan satu analogi. Bayangkan ada dua buah kereta yang berpusing mengelilingi roundabout. Kereta di sebelah luar bergerak lebih perlahan dari kereta yang di sebelah dalam. Apabila kedua-dua kereta ini berselisih, pemandu kereta yang sebelah dalam akan nampak seolah-olah kereta yang di sebelah luar bergerak mengundur ke belakang. Hakikatnya kereta tersebut juga bergerak ke hadapan. Fenomena inilah yang dimaksudkan sebagai retrograde motion.

Kita dapat melihat fenomena tersebut untuk satu tempoh yang agak panjang kerana orbit yang besar menyebabkan tempoh perselisihan itu panjang berbanding analogi kereta yang mengambil masa beberapa saat untuk berselisih.

Walaupun sms itu mungkin tidak tepat telahannya, namun harus diingat bahawa memang dunia sudah tua dan akan kiamat tidak lama lagi. Tetapi siapa ‘tidak lama’ itu bila? Masa berjalan begitu pantas walaupun kita merasakan hidup kita mungkin lama lagi. Sabda Nabi junjungan sallallahu alaihi wasallam yang bermaksud, “Masa aku dibangkitkan dengan Hari Kiamat seumpama 2 jari ini, sambil baginda menunjukkan jari telunjuk dan jari tengahnya.” Maknanya dikira akhir zaman itu ialah sejak zaman Nabi Muhammad sallallahu alaihi wasallam lagi. Sementelah sekarang ini lagilah dekat kita dengan kiamat. Semua tanda-tanda kecil sudah berlaku. Takkan kita mahu menunggu tanda besar datang dahulu baru mahu bertaubat!

YA ALLAH, MATIKAN LAH KAMI DALAM BERIMAN, BANGKITKANLAH KAMI DALAM BERIMAN, HIMPUNKANLAH KAMI DI PADANG MAHSYAR DALAM BERIMAN, MASUKKANLAH KAMI KE DALAM SYURGAMU DENGAN KEIMANAN YANG ENGAKU KURNIAKAN ITU. AMIN AMIN YA RABBAL ALAMIN.

Advertisements