Ambe ambik artikel ni daripada Harakahdaily. Menarik untuk direnungi, lebih2 lagi jawapannya…

Surat terbuka kepada ayahanda Dato’ Seri Anwar dan ayahanda Tuan Guru Hj Hadi

Anakanda di penjara menara gading
Tue | Sep 18, 07 | 2:45:24 pm MYT
Ke hadapan ayahanda Dato’ Seri Anwar dan ayahanda Tuan Guru Dato’ Seri Abdul Hadi yang dirahmati Allah semuga berada di bawah lindungan Allah hendaknya.Kami tahu ayahanda berdua adalah di kalangan orang-orang terhormat dan aktif dalam perjuangan membela rakyat sehingga sukar untuk menjenguk kami di ’penjara’ menara gading ini!

Siapalah kami insan-insan kerdil yang tidak berapa penting dalam agenda perjuangan ayahanda berdua.

Walaupun ayahanda Dato’ Seri Anwar pernah terpenjara sebagai pejuang rakyat. Namun adakah pengajaran yang dikutip dari Sungai Buloh itu masih belum cukup masak untuk mengesani rasa hati kami di sini? Perlukah ayahanda Dato’ Seri dipenjara sekali lagi?

Bukan apa, supaya ayahanda Dato’ Seri benar-benar ’masak’ dalam menyelami hakikat sebuah penjara. Penjara hakiki bukan pada jasad yang dapat dilihat tetapi pada jiwa sebenarnya.

Seperti mana yang ayahanda Dato’ Seri pernah ungkapkan ”Merdeka hakiki adalah merdeka jiwa bukan merdeka jasad!”

Ayahanda Tuan Guru Dato’ Seri Hj Abdul Hadi pula antara pimpinan yang belum lagi di penjara.

Mungkin kerana itulah ayahanda Tuan Guru pun tak berapa nak ’cakna’ dengan kami di penjara menara gading ini.

Maaf jika terkasar bahasa, anakanda tumpang bertanya, dalam siri-siri ceramah dan ucapan ayahanda Tuan Guru, berapa patah ayahanda Tuan Guru sebut perkataan ’mahasiswa’?

Sikap ’lebih kurang’ dan ’dok cakna’ ayahanda Tuan guru kepada kami mahasiswa, membuatkan kami tidak mengharap sangat kasih sayang dari ayahanda Tuan Guru.

Nak jumpa, bertentang mata dengan ayahanda Tuan Guru pun rasa tak berbaloi. Tak mengapalah, mungkin agenda nak memenangkan Trengganu lebih aula dari membina kami sebagai pewaris kepimpinan masa depan negara agaknya.

Ayahanda Dato’ Seri dan Tuan Guru,

Fahamilah ayahanda berdua, kami sedang dipenjara di menara gading ini. Mengertilah, bukan jasad kami yang sedang terpenjara tetapi jiwa kamilah yang sedang dipenjara Kementerian Pengajian Tinggi.

Pimpinan pembangkang wajar mengerti situasi kami ini.

Alangkah bertuah menjadi pimpinan seperti ayahanda berdua dan pimpinan yang lain. Walaupun pernah terpenjara, namun rakyat tidak menunggu lama untuk membela. Bila terpenjaranya ayahanda Dato’ Seri Anwar, ribuan rakyat bingkas membela.

Untung sungguh menjadi pimpinan. Teriakan ”Reformasi” dan laungan ”Allahu Akbar” dilaungkan, membangkitkan semangat dan dorongan motivasi mendalam di sanubari ayahanda berdua.

Tetapi kami hanyalah mahasiswa! Mahasiswa yang sedang dipasung tangan dan kaki. Siapalah yang hendak melaungkan kata-kata keramat dan perangsang, apatah lagi laungan ”Reformasi dan Allahu akbar”!

Ayahanda Dato’ Seri dan Tuan Guru,

Mengapakah pimpinan pembangkang masih mahu berselindung di sebalik tabir. Menidakkan ”campurtangan” dengan mahasiswa di kampus.

Padahal umum mengetahui, Umno bukan sahaja ‘campurtangan’ malah ‘camputangan dan kaki’ sekali. Malah seluruh pancaindera Umno telah mencampuri seluruh gerak geri mahasiswa. Mahasiswa diperlaku semahunya!

Rayuan kami kepada Dato’ Seri dan Tuan Guru hanya satu.

Isytiharkan penglibatan pembangkang secara terbuka dalam politik kampus!

Bukan sekadar isyhtihar dan habis di situ saja. Malah buktikan kesungguhan ayahanda berdua dalam membantu kami untuk memenangi pilihan raya kampus.

Apa lagi yang hendak diselindungkan? Apa lagi yang hendak difikir-fikirkan? Apa lagi yang hendak ditunggu-tunggu?

Marilah hulurkan tangan, menyambut salam perjuangan dari kami mahasiswa yang bersedia berjuang menegakkan kebenaran dan menentang kezaliman.

Sekarang bukan masa lagi untuk pimpinan pembangkang ’nak jaga imej’ untuk dilihat profesional, kononnya tidak mahu campurtangan urusan mahasiswa. Percayalah sekarang bukan masanya lagi!

Umno secara jelas terlibat secara langsung dalam membantu Aspirasi Umno dalam pilihan raya kampus. Sudah hampir lima tahun mereka bermaharajalela. Diulangi sudah hampir lima tahun!

Siri-siri penglibatan Umno di kampus telah didedahkan dengan bahan bukti yang cukup kukuh dalam akhbar Harakah dan Siasah.

Ayahanda Dato’ Seri dan Tuan Guru,

Apa lagi yang hendak ditunggu?

Sekarang bukan masa untuk kita lakunkan watak-watak ’pijak semut pun tak mati’ hingga kepala kita dihinjak-hinjak!

Sekarang bukan masa untuk menang sorak tetapi mahasiswa dilacurkan!

Sekarang bukan masa lagi untuk mengelak-ngelak supaya digelar negarawan!

Sebagai bukti kasih sayang ayahanda berdua, kami merayu dengan sehina-hinanya, silalah datang menjenguk kami. Jika mereka tidak mengizinkan kedatangan ayahanda berdua, datanglah untuk berceramah di tepi-tepi pagar Universiti.

Buktikan kasih sayang ayahanda berdua kalau masih sudi. Bebaskanlah kami untuk kami bangkit dari belenggu penjara yang ketat ini.

Sila jemput kami dalam perjumpaan tertutup mahupun terbuka. Hidupkan ’dhomir’ kami yang mula hampir nyawa-nyawa ikan ini. Kami mahasiswa sedia gembelingkan tenaga, keringat malah darah untuk bersama ayanhanda berdua dan seluruh pendokong kebenaran.

Namun kalau ayahanda berdua tidak menyahut lambaian kami ini, hanya satu permintaan terakhir kami.

Bersiaplah untuk kamu berdua kafankan dan solat jenazah buat ’dhomir-dhomir’ kami yang sedang nazak ini!

Solatlah jenazah ’dhomir’ kami secara berjamaah bukan nafsi-nafsi.

Seorang jadi imam dan seorang lagi jadi makmumnya. Siapa lagi kalau bukan ayahanda berdua. Dua orang sudah cukup!

Kami menyusun sepuluh jari, memohon kemaafan sekiranya ada kata-kata yang menyinggung perasaan ayahanda berdua. Bahasa anak muda memang payah hendak disusun seindahnya bila semangat sudah kian membara.

Sekian dari kami mahasiswa yang bakal mewarisi perjuangan dan kepimpinan negara suatu hari nanti.

JAWAPAN

Wahai anakanda di Penjara Menara Gading!

Harakahdaily
Fri | Sep 28, 07 | 10:47:15 am MYT
Daripada: Ayahandamu Assyahid Hassan Al BannaSesungguhnya sesuatu fikrah itu hanya boleh berjaya bila mana terdapat pengikut-pengikut yang yakin penuh dengan ajarannya, yang benar-benar ikhlas dalam usaha menegakkannya, yang mempunyai semangat yang berkobar untuk mempertahankan kewujudannya, dan di samping itu ada kesediaan yang mendorong mereka kearah berkorban serta terus bertindak menjayakannya. Keempat-empat rukun tersebut; keyakinan, kejujuran, semangat dan tindakan adalah merupakan ciri-ciri utama mahasiswa.

Kesimpulan ini ialah kerana asas keimanan itu ialah hati yang cerdik; asas keikhlasan ialah sanubari yang jernih dan bersih, dan asas semangat insan ialah perasaan yang segar mekar; manakala asas bagi setiap tindakan pula ialah keazaman yang gagah lagi tabah. Itulah sebabnya anakanda, sejak dahulu hingga sekarang, tetap merupakan tiang pasak bagi kebangkitan sesuatu umat. Mereka merupakan rahsia kekuatan mana-manah kebangkitan; malahan angkatan mahasiswa jugalah yang menjadi barisan penjulang panji-panji bagi sesuatu fikrah perjuangan.

Allah berfirman;

Sesungguhnya mereka itu adalah pemuda-pemuda yang beriman dengan Tuhan mereka; dan Kami tambahkan petunjuk kepada mereka.(Al Kahfi:13)

Dengan kesimpulan inilah maka anakanda akan menghadapi kewajipan yang bertambah banyak, tugas yang semakin besar, tuntutan-tuntutan umat yang kian berlipatganda; malah dari sinilah maka amanah yang dipikulkan ke atas bahu anakanda itu akan menjadi bertambahberat. Oleh itu sepatutnya anakanda berfikir panjang, bekerja keras, bahkan mestilah anakanda menentukan sikap untuk tampil ke hadapan demi menyelamatkan umat serta menunaikan hak-hak umat dengan sempurna.

Anakanda di penjara menara gading,

Ada mahasiswa yang lahir serta membesar di tengah-tengah umat yang keadaannya senang lenang kerana kekuasaannya sudah kukuh dan kemakmuran hidupnya cukup mewah. Maka ia pun lebih banyak menumpukan tenaga untuk dirinya sendiri dari kepentingan umatnya, malah mungkin dia bermain-main dan berfoya dengan senang hati dan tidak berfikir apa-apa.

Di samping itu ada pula mahasiswa yang lahir membesar di tengah-tengah umat yang terpaksa berjuang dan bertindak kerana mereka dijajah dan dikuasai oleh musuh; oleh itu umat tersebut terpaksa berjuang sedaya upaya untuk mengembalikan hak mereka yang dirampas, hak mereka yang dijajah. Begitu juga segala kebebasan juga telah hilang.

Pada ketika itulah kewajipan utama lagi pertama bagi mahasiswa tersebut supaya menumpukan segala perhatian demi untuk kepentingan umat lebih banyak dari faedah dirinya sendiri. Ketika bertindak sedemikian itu, mahasiswa tersebut akan memperolehi kemenangan dan pelbagai kebaikan serta mencapai ganjaran dari Allah dalam bentuk kebajikan dan pahala di akhirat kelak.

Anakanda yang berada di penjara menara gading hari ini, bertuah sebenarnya sebab anakanda termasuk ke dalam golongan yang kedua hingga terbukalah mata anakanda melihat umat yang terus menerus berjuang serta bertungkus lumus demi kebenaran dan kebebasan.

Oleh itu, bersedialah wahai angkatan kesatria, alangkah hampirnya kemenangan itu untuk orang-orang yang beriman, dan alangkah besarnya kejayaan yang akan dicapai oleh mahasiswa yang terus menerus bekerja dan bertindak.

Anakanda di penjara menara gading,

Sudut yang paling merbahaya sekali dalam sesuatu umat yang sedang membangun-terutama di ketika masih dalam peringkat permulaan kebangkitan ialah lahirnya berbagai corak fikrah dan pegangan, pelbagai seruan, bermacam-macam program, pelbagai langkah dan cara yang bersimpang siur di samping lahirnya begitu banyak orang-orang yang berlagak penganjur dan pemimpin. Semua itu hanya memecah belahkan tenaga serta mencerai beraikan kekuatan yang sedia ada lalu mengendalakan tercapainya segala matlamat yang dituju.

Menyedari hal inilah maka suatu kajian terhadap segala fikrah tadi serta suatu analisa perbandingan di antaranya merupakan suatu persoalan yang asasi yang mesti dilakukan oleh setiap orang yang benar-benar inginkan reformasi.

Memandang semua inilah ayahanda berasa berkewajipan menerangkan dengan jelasnya kepada anakanda sekalian dari hal hakikat dan program dakwah Islam untuk kurun yang ke-14 hijrah ini.

Anakanda di penjara menara gading,

Sebenarnya kita telah pun beriman tanpa sebarang keraguan atau prasangkaan malah kita sudah pun yakin dengan sepenuhnya sekira-kiranya keyakinan kita ini lebih kukuh dan tegap dari gunung-ganang yang memasak bumi, lebih dari segala lubuk hati sanubari bahawa tidak terdapat sebarang apa pun jua fikrah perjuangan melainkan hanya satu sahaja fikrah yang benar-benar mampu menyelamatkan dunia yang sedang terseksa, yang benar-benar mempunyai daya upaya membimbing kemanusiaan yang sedang berada di dalam keadaan tercengang-cengan dan yang benar-benar sanggup memimpin umat manusia ke arah jalan yang sewajarnya.

Fikrah atau ideologi perjuangan yang seperti itu mustahak diberi segala pengorbanan demi meninggikan kedudukannya, demi memperkenalkannya serta mendorong umat manusia supaya menghayati dengan segala jiwa raga serta memberikan dari sekecil-kecil pengorbanan hinggalah semahal-mahalnya.

Fikrah yang tunggal ini tidak lain dan tidak bukan ialah “Islam yang maha suci” yang sekali-kali tidak terdapat di dalamnya sebarang apa pun jua penyelewengan, keburukan dan kesesatan yang akan menimpa sesiapa yang mengikutnya.

Allah berfirman(Al-Imran:18-19): Allah menjadi saksi, dan para malaikat dan ahli cerdik pandai bahawa tidak ada Tuhan melainkan Dia, Tuhan yang berlaku adil terhadap makhluknya, tidak ada Tuhan melainkan Dia Maha Gagah lagi Maha Bijaksana. Sesungguhnya ugama yang di sisi Allah itu ialah Islam.

Suatu lagi firman Allah (Al-Ma’idah:3): Hari ini Aku sempurnakan bagi kamu akan ugama kamu, dan Aku penuhkan kepada kamu nikmatKu, dan redhalah Aku Islam itu sebagai ugama bagi kamu.

Jelas bahawa fikrah perjuangan kita hendaklah fikrah yang bersifat Islam dengan setulin-tulinnya. Di atas dasar Islamlah fikrah kita berpijak, daripada sumbernyalah kita mendapat petunjuk. Kerana Islam maka kita ini berjuang dan demi kerana meninggikan kalimahnya maka kita bekerja serta bertindak.

Fikrah kita tidak sekali dapat menyamakan sebarang sistem dengan sistem Islam, tidak sekali-kali redha mengikut sebarang pimpinan yang lain malah fikrah kita sekali-kali tidak akan patuh kepada apa jua hukum melainkan Islam.

Allah berfirman (Al-Imran : 85):

Dan barangsiapa mencari ugama selain dari Islam maka usahanya itu tidak sekali – kali akan di terima.

Anakanda di penjara menara gading,

Islam serta penganut-penganutnya pernah mengalami suatu zaman cubaan di mana mereka ditimpa dengan pelbagai kemalangan dan diselubungi oleh bencana yang bertubi-tubi. Pada ketika itulah musuh-musuh Islam telah bekerja untuk memadamkan sinarannya, cuba untuk menyembunyikan keindahannya bahkan untuk menyesatkan para pemeluknya, membantutkan pelaksanaan hukum hududnya serta melemahkan bala tenteranya di samping memutar ajaran serta hukum-hukumnya.

Kadang-kadang mereka lakukan dengan cara mengurangkannya dan terkadang pula dengan jalan menambah-nambahkannya dan selain dari itu, dengan mentafsirkan hakikatnya dengan cara yang tidak sewajarnya.

Dalam usaha yang jahat itu mereka mendapat peluang yang baik bila berlaku kehilangan kuasa politik dari umat Islam dan kehancuran pemerintahan sejagat mereka di samping kemerosotan semangat Muhammadiyah di kalangan bala tenteranya. Akhirnya jatuhlah seluruh umat Islam itu ke dalam genggaman umat kufur sebagai mangsa penghinaan dan penjajahan.

Oleh itu tugas utama lagi pertama bagi kita wahai anakanda tercinta ialah memberi penjelasan kepada orang ramai akan hakikat segala batas agama Islam, menjelaskan kepada mereka itu dengan seberapa terang, sempurna dan jelas tanpa sebarang tambah dan tokok atau kekurangan atau sebarang kesamaran. Tugas seperti ini merupakan sudut teori bagi hakikat fikrah kita.

Di samping itu kita mestilah mengajak mereka melaksanakan fikrah islam itu serta mendorong mereka demi menyelamatkannya serta membimbing mereka ke arah beramal dengan ajarannya. Sudut ini di namakan sudut amali bagi fikrah perjuangan kita.

Anakanda di penjara menara gading, Pegangan kita dalam semunya itu ialah kitab Allah yang tidak pernah diresapi oleh kepalsuan sejak dulu hingga sekarang, dan keduanya ialah sunnah yang benar serta nyata datangnya dari Rasulullah s.a.w dan juga sejarah perjalanan bersih dari angkatan salaf umat Islam ini.

Kita tidaklah menghendaki di sebalik usaha itu sebarang apa pun jua melainkan keredhaan Tuhan, menunaikan kewajipan dan memimpin umat manusia serta menunjuk jalan kepada orang ramai.

Kita akan terus berjihad demi untuk menjayakan fikrah kita itu, dan kita akan berusaha sedaya upaya demi untuk menegakkan supaya dengan itu dapatlah kita sekalian hidup mulia atau sebaliknya biarlah kita mati secara yang mulia. Cogan kata kita ialah :

Allah matlamat kami ;
Rasul itu ikutan kami ;
Al-Quran itu perlembagaan kami ;
Jihad jalan kami; dan
Mati pada jalan Allah ialah setinggi-tinggi cita-cita kami.

Anakanda di penjara menara gading,

Sesungguhnya Allah telah memuliakan kamu dengan menamakan anakanda semua angkatanNya, dengan mengurniakan iman kepada anakanda serta mendidik anakanda sekelian atas dasar ugamanya, dan Allah telah meletakkan anakanda di martabat tertinggi di muka dunia dan di kedudukan para da’i di kalangan orang ramai serta Allah menganugerahkan kepada anakanda kemuliaan seperti yang dianugerahkannya kepada maha guru di hadapan muridnya.

Allah berfirman (Al-Imran : 110): Kamulah sebaik-baik umat yang dilahirkan untuk memimpin umat manusia: iaitu kamu menyuruh berbuat kebaikan, dan kamu menegah dari kemungkaran dan kamu beriman kepada Allah.

Allah berfirman (Al-Baqarah : 143):

Demikianlah pula Kami jadikan kamu umat pertengahan supaya kamu menjadi saksi terhadap umat manusia.

Oleh itu perkara yang pertama sekali yang Allah menyeru ialah hendaklah anakanda mempunyai keyakinan diri sendiri, dan hendaklah anakanda menyedari martabat diri anakanda dan yakinlah bahawa anakandalah sebagai tuan di dunia walaupun musuh-musuh kamu sudah tentu ingin melihat kamu berada di dalam kehinaan.

Hendaklah anakanda yakin bahawa anakanda adalah sebagai guru kepada umat-umat di dunia walaupun pada waktu-waktu yang tertentu orang lain pernah mengatasi anakanda dalam sesuatu sudut yang tertentu; namun demikian, kemenangan terakhir adalah di tangan orang-orang yang bertaqwa jua.

_________________

NOTA DARI EDITOR:

Warkah atau ucapan permulaan dari assyahid Hasan Al Banna ini dibuat dalam satu perjumpaan bersejarah bersama ribuan mahasiswa di Universiti Qahirah pada tahun 1940-an. Beberapa suntingan kecil dilakukan kepada ucapan berkenaan.

Semoga tiupan semangat Imam Banna ini akan membangkitkan semangat juang buat mahasiswa di IPTA hari ini. Lebih-lebih lagi pilihanraya kampus semakin panas dengan pelbagai isu dan tekanan.

Roh perjuangan Imam Banna sentiasa menemani mahasiswa sekelian.

Walaupun beliau telah kembali ke rahmatullah, namun bingkisan dan ucapannya tetap relevan sepanjang zaman. Semuga dorongan beliau ini akan memberi motivasi kepada semua mahasiswa yang berada di penjara menara gading. Roh perjuangan imam banna tetap segar walaupun beliau sedang bersenadi tenang di pusara. Biarkan orang lain tidak membela mahasiswa! Allah dan rasulNya tetap bersama pejuang yang bersabar.

Advertisements